Home » » Tembung Saroja dan Artinya (Tegese) Lengkap

Tembung Saroja dan Artinya (Tegese) Lengkap

Posted by Contoh Usaha Kecil Kecilan Dirumah on Wednesday, August 21, 2019

Tembung Saroja dan Artinya (Tegese) Lengkap
Tembung saroja merupakan salah satu tetembungan yang terdapat dalam kawruh bahasa jawa. Tembung ini sudah biasa digunakan oleh masyarakat jawa pada umumnya baik yang tinggal di jawa tengah, Yogyakarta maupun jawa timur. Sebagai orang jawa dari lahir baik secara keturunan asli maupun pindahan sudah seyogyanya mengenal adat, bahasa dan budaya Jawa. Salah satunya tembung saroja. Bahkan generasi sekarang sudah biasa menggunakannya, hanya tidak sadar telah menggunakannya karena tidak tahu. Misalnya dalam contoh kalimat tembung saroja dalam percakapan sehari hari "Uripe Pak Yanto uwis "Ayem tentrem" merga dadi PNS. Ayem tentrem adalah contoh tembung saroja.
Secara harfiah, tembung saroja terdiri dari dua kata yang berbeda, yakni tembung artinya kata dan saroja artinya rangkap. Jadi Tembung Saroja adalah dua kata yang artinya hampir sama dan digabung menjadi satu yang artinya lebih luas. Hal ini juga serupa dengan pernyataan Padmosoekatjo, 1953 bahwa tembung saroja adalah dua kata yang sama atau hampir sama artinya yang biasanya dipakai secara bersamaan. Di Bahasa Indonesia mungkin sering kita pakai kata ganda yang hampir bersamaan namun secara keilmuan tidak tertata seperti dalam kasustraan jawa.

Contoh Tembuh Saroja Lan Tegese atau artinya Lengkap


Tidak banyak dari generasi sekarang yang masih melestarikan keilmuan bahasa jawa, walau secara prakteknya sudah biasa digunakan. Makanya di dunia pendidikan, terutama di jawa tengah, yogyakarta dan jawa timur bahasa jawa masih diajarkan untuk muatan lokal. Sering kali siswa ditugasi mengumpulkan tembung saroja dan artinya. Sebagian besar siswa akan mencari contoh tembung saroja lan tegese di Internet. Tidak dibuku, kamus maupun pepak bahasa jawa, sebab siswa lebih senang mencari referensi lewat internet atau memang sulit mencari buku yang berkaitan tentang kawruh bahasa jawa.

Ada banyak contoh kalimat atau tembung saroja dalam kawruh bahasa jawa, sayangnya yang bisa kita dengar di masyarakat terbatas. Mungkin yang agak populer sering kita dengar seperti andhap asor, ayem tentrem, tepo sliro,budi pekerti, blaka suta dll. Selain tembung tembung tersebut masih ada banyak lagi tembung saorja lainnya sebagai berikut :

Tembuh saroja/Artinya(tegese)


Adas pulawaras
Adi luhung
Akal budi/sikapdan perbuatan
Amis bacin/bau amis dan busuk yang sekali
Amrik minging
Andhap asor/rendah hati
Angkat junjung
Angkara murka/kemarahan, marah
Arum wangi/bau wangi sekali
Asih tresna/kasih sayang
Atut runtut/beraturan,teratur
Ayem tentrem/ aman, tenang, damai, makmur

B
Bapak bundhas
Bagas waras/ sehat wal afiat
Bakul sambewara
Bapa biyung /orangtua
Bau suku
Baya pakewuh/masalah berat
Bayu bajra
Bibit kawit/ bawaan/keturunan
Blaka suta/terusterang. jujur
Bobot timbang/ sudah dipertimbangkan dengan baik/matang
Bodho bentro
Bot repot
Brambang bawang/ bumbu dapur
Brengga rowa
Budi pakarti/ budi pekerti
Bujana andrawina
Buka sakawit

C
Campur adhuk/tidak jelas
Candhak cekel
Ciri wanci
Colong jupuk
Cukeng adreng
Cundhuk menthol

D
Dana driyah
Darma bekti
Dhawuh timbalan
Dhodhok saleh
Dlemok cung
Dlingo bengle
Duga prayoga
Duka cipta

E
Edi peni
Endah peni
Entek enting
Esuk sore/setiap hari
Ewuh aya
Ewuh pakewuh

G
Gada gitik
Gagah prakosa/tangguh
Galap gangsul
Gendeng ceweng
Gendhak sikara
Gepok senggol
Giris miris
Glogok sok
Gulung koming
Gendhes luwes
Ganggu damel
Gemah ripah/subur, makmur
Gendhon rukon
Geter pater
Gethok tular
Gilir gumanti/bergiliran
Girang gumuyu
Gula kopi/minuman sehari hari
Guna sarana
Guyup rukun/ rukun sekali, tenang, saling menghormati antar sesama
Godha rencana

I
Icik iwir
Iguh pratikel
Imbal pangandika

J
Jalma manungsa
Japa mantra
Jebat kasturi
Jejel riyel
Jiwa raga/ seluruh berkaitan dengan kehidupan
Jugul mudha

K
Kadang konang
Kadhang kala
Kajen keringan
Kaku kengkeng
Kapok kawus
Kasep lalu
Kebo danu
Kedhuk rauk
Kengkeng bangkeng
Kepalu kepenthung
Kerta raharja
Kesampir kesandhung/ sudah salah kena masalah lagi
Klasa bantal
Klembak menyan
Klobot mbako
Kokot bisu
Kongas ngambar
Kukuh bakuh

L
Lagak lageyan
Lalu lunges
Lara brangta
Lara lapa
Lara uyang
Lega lila
Legi angleg
Lir pendah
Loh jinawi

M
Malang megung
Minangsraya
Mitra darma
Mobah mosik
Mubeng minger
Mudha dama
Mudha punggung
Mlayu gendering
Mula buka
Mulang muruk
Mukti wibawa
Murub mubyar

N
Nanggung laras
Ngeres linu
Njungkir walik
Nenes kenes
Ngalap nyaur
Ngelu mules
Ngempit ngindhit
Nila widuri
Nistha dama
Nistha papa
Njarah rayah
Nungsang jempalik
Nunjang palang
Nurun sungging
Nyampar nyandhung

P
Pait getir/ susah dan sengsara dalam kehidupan
Pacak baris
Pajang punjung
Pasang rakit
Pasir wukir
Pawing mitra
Perang pupuh
Piring cangkir
Pondhong pikul
Pringga baya
Puji pandonga
Puji pangestu
Pokal gawe

R
Rahayu slamet/ sehat dan bahagia
Raket rukun
Rame gumuruh
Rebut dhucung
Reka daya
Remak rempu
Rina wengi/ setiap malam
Ruda peksa
Ruwet renteng

S
Sabar drana
Sakti mandraguna/ sakti tak tertandingi
Salah kaprah/salah sekali
Salang tunjang
Sambung raket
Sanak kadang
Sanak sadulur/masih berkeluarga
Sandi asma
Sapa aruh
Saru siku
Sato kewan
Sayembara pilih
Sayuk rukun
Seger sumyah
Sembah bekti/berbakti
Sepi mamring
Sembah sungkem/menghormati, nurut
Setya tuhu
Sidhem premanem
Sih tresna
Sinuba sinukarta
Sok glogok
Solah bawa
Solah tingkah
Sotya retna
Sri narendra
Suba kastawa
Suba sita
Suka rena
Sumbang surung

T
Tahu tempe
Tambal sulam
Tandanng grayang
Tanem tuwuh
Tangga teparo/tetanga sekitar rumah
Tata tentrem
Tata trapsila
Tedheng aling-aling
Teguh rahayu
Teguh santosa
Teguh rahayu
Tingkah laku
Tingkah solah
Tukar padu
Tumbar jinten
Tumpang suh
Tapa brata
Tapak tilas/sejarah
Tata cara
Tata krama/adab/perilaku
Tepa palupi
Tepa tuladha
Terang truwaca
Tindak tanduk/cara berperilaku
Tumpang tindih/ saling menindih
Tumpung undhung
Tutur sembur
Tiwa mudha

U
Uluk salam
Umyang gumuruh
Undha usuk
Unggah ungguh
Utang kapipotang
Unda undi/tidak terpaut jauh

W
Wandu wandawa
Wadya bala
Was sumelang
Wedi asih
Welas asih/kasih sayang
iring isin
Wor suh
Wulang wuruk
Watak wantu

itulah contoh tembuh saroja dan artinya yang bisa digunakan setiap hari dalam kehidupan masyarakat jawa. Kemungkinan masih banyak sekali tembung yang mungkin tidak terdaftar diatas. Hanya saja terbatas referensi atau dokumentasi. Bagi masyarakat jawa mungkin sudah biasa menggunakannya, seperti contoh kalimat tembung saroja dibawah ini :
  1. Welas asih kang romo ibu iku sedawane urip.
  2. Perkara ing Indonesia tumpang thindih awit mbiyen
  3. Amir unda undi laire karo Rani
  4. Rina wengi atiku rasane peteng tansah kelingan sliramu
  5. Saben dina ibu masak tahu tempe
  6. Dadi manungsa kudu ngerti paite getire urip
  7. Bocah saiki ora nduwe tata krama babar blas marang wong tua
  8. Indonesia pancen gemar ripah, masyarakate ayem tentrem
  9. Ora ana gula kopi, beningan ora apa.
  10. Dadi bocah kudu andhap asor lan sembah bekti marang bapak biyung

Sebagai orang jawa harus menggunakan bahasa jawa, harus bisa. Masa orang jawa engga bisa bahasa jawa, aja dadi wong sing kapeten obor atau lupa sejarah. Apalagi sekarang sudah masuk arus globalisasi dengan penggunaan bahasa gaul, alay, asing dan bahasa lain yang bisa merusak kemurnia bahasa jawa. Sebagai orang jawa harus melestarikannya, salah satunya tembung saroja ini yang bisa kita gunakan dalam bahasa sehari hari. Sekian dan terima kasih

Thanks for reading & sharing Contoh Usaha Kecil Kecilan Dirumah

Previous
« Prev Post

Search